Membesarkan Generasi Juara (#2)

Pendidikan sekolah untuk anak-anak di Jepang termasuk yang terbaik di dunia. Saya tadinya kurang begitu concern (memperhatikan) dan interest (tertarik), sampai saat harus menyekolahkan kedua anak saya di Jepang. Sehingga, begitu keluarga saya boyong ke Jepang untuk menyertai saya selama menempuh studi doktoral di Tokyo Institute of Technology, saya cepat bersiap-siap untuk mengantar anak-anak ke sekolah dekat rumah.

Tulisan ini agak sedikit panjang. Silakan lompat pada sub judul yang perlu dibaca:

Survey Sekolah

Sebelum kedatangan keluarga, saya sudah survey terlebih dahulu sekolah-sekolah yang akan dimasuki. Yang disurvey adalah lokasi dan penampakan gedung sekolah dari luar pagar, hehehe. Hal ini juga menjadi pertimbangan ketika mencari rumah (apato/apartemen) untuk tinggal dengan keluarga. Saya memilih apato yang jaraknya dekat dengan sekolah, SD(小学校 = shogakko)dan SMP (中学校 = chugakko). Karena anak saya yang pertama, mungkin tidak sampai 1 tahun di SD (kelas 6) selanjutnya akan masuk SMP.

Di Jepang, anak SD dan SMP tidak boleh diantar, dan tidak boleh bawa kendaraan (sepeda), apalagi sepeda motor. Haram hukumnya. Alangkah bebasnya Indonesia ya… anak SD sudah bawa sepeda motor, padahal belum mahir,  belum cukup umur dan tinggi badan. Anak SD Jepang berangkat sekolah berbaris berkelompok dengan teman-teman yang rumahnya berdekatan. Oh,… pantas saja sekolah yang akan dimasuki anak-anak diatur oleh kantor walikota, karena akan disesuaikan dengan jarak ke rumah.
kembali ke atas

Menjatuhkan pilihan

Sampailah pilihan saya pada kota kecil di perbatasan Tokyo. Saya memilih kota yang tidak terlalu jauh dengan kampus, yang dapat dicapai dengan bersepeda kurang dari setengah jam. Jadi kalau saya berangkat ke kampus, saya melewati 3 kota sekaligus, yaitu Yamato, Tokyo dan Yokohama, karena kebetulan posisi kampus dan apato juga sama-sama di dekat perbatasan kota. Kelihatannya jauh ya,… bersepeda melintasi 3 kota, hehehe. padahal cuma sekitar 3-3.5 km.

Jadi, pertimbangan memilih apato yang sekarang saya tempati, adalah karena jaraknya ke sekolah dekat, jarak ke kampus pun tidak terlalu jauh. Kalau urusan memilih sekolah, untuk Jepang semua sekolah negeri dijaga standardnya, dari segi kualitas bangunan, fasilitas, guru, dan dukungan pemerintah kota, sehingga orang tidak pusing pilih-pilih kualitas. Beda dengan di Indonesia, orang berebut memasukkan anaknya ke sekolah-sekolah favorit walaupun rumahnya di ujung kota.
kembali ke atas

Fasilitas yang Sama di semua Sekolah Negeri

Di Jepang, bangunan sekolah semuanya mirip, dan semuanya memiliki fasilitas yang sama dan lengkap, mulai dari ruang kelas, dapur memasak makan siang, perpustakaan, ruang olahraga indoor/aula/serbaguna, kolam renang dan lapangan. Untuk SMP, ditambah lagi ruang olahraga khusus club (ekstrakurikuler). Tiap sekolah sama fasilitasnya, ada kolam renang!

Karena tidak sabar untuk memasukkan anak-anak ke SD dekat rumah, sebelum keluarga datang ke Jepang, saya sudah menemui kepala sekolah. Sayangnya kepala sekolah tidak bisa bahasa Inggris, tapi Alhamdulillah beberapa guru kelas 6 bisa bahasa Inggris, sehingga saya cukup terbantu. Dari pertemuan awal, saya diberitahu bahwa urusan masuk sekolah diatur oleh kantor walikota, bagian pendidikan. Wah,… di sini serba teratur ternyata. Saya diminta datang ke kantor walikota, ke bagian pendidikan saat anak-anak sudah ada di Jepang. Oh, ternyata begitu prosedurnya…. なるほど(Naruhodo=baru tahu).
kembali ke atas

Mendaftar Sekolah

Sampailah saat yang ditunggu tiba. Keluarga sampai di Jepang, tentu saja saya jemput ke Indonesia, hehehe. Selang 2 hari, setelah dirasa cukup istirahatnya, saya bawa keluarga ke kantor walikota (市役所 = shiyakuso/balaikota). Yang harus dilakukan antara lain adalah pendaftaran penduduk  (sebagai penduduk sementara jangka menengah/mid term resident), agar dicatatkan alamat rumah pada residence card (KTP) yang diterima saat melewati imigrasi bandara.

Setelah itu, pendaftaran sekolah. Kebetulan berada di gedung yang sama, sehingga tidak merepotkan. Waktu saya datang, karena tidak bisa berbahasa Jepang (walaupun sudah belajar sampai J2), didatangkan seorang volunteer penerjemah untuk saya.

Yang penting ditanyakan kepada saya adalah tanggal lahir anak-anak, untuk di-assign ke kelas berapa. Saya sudah prediksi bahwa anak saya akan masuk ke kelas 2 dan 6. Anak pertama sebenarnya baru lulus SD di Indonesia, tapi saya rasa tidak ada salahnya mengulang kelas 6 di Jepang, sekalian belajar bahasa, dan nanti dapat ijazah. Kan keren, lulusan SD Jepang, hehehe.

Perhitungan awal tahun ajaran kelas 1 bagi anak-anak, adalah tanggal 1 April. Barang siapa lahir setelah itu (misalnya 2 April) dan usianya belum genap 6 tahun pada 1 April, akan ditolak masuk SD di Jepang (kayak KUHAP).  Tidak ada sistem fuzzy di sini,… 6 tahun kurang 1 hari tetap ditolak.

Oleh karena itu saya langsung yakin kalau anak saya yang pertama harus mengulang kelas 6 SD. Dan anak yang kedua akan masuk kelas 2, walaupun nantinya tidak full 1 tahun (karena baru masuk Juni, sekitar tanggal 30 Juni 2014).
kembali ke atas

Penentuan Rapat dengan Sekolah

Alhamdulillah sekolah yang dipilih kantor walikota sesuai dengan harapan sebelumnya, karena dekat dengan apato tempat tinggal. Saat itu juga baru ditentukan jadwal untuk rapat dengan sekolah, yang akan dihadiri oleh orang tua, anak, perwakilan sekolah (kepala sekolah, calon guru walikelas, guru BP, administrasi sekolah), dan perwakilan bagian pendidikan (education board) kota, dan penerjemah yang ditunjuk oleh kantor walikota.

Saya agak terheran-heran, kenapa pakai rapat segala? kan sudah ditentukan, sekolahnya yang mana, kelas berapa. Kan tinggal menghadap lagi sama bapak kepala sekolah? Kan dulu sudah janjian sebelum keluarga datang? kan.. ? kan…?

Ini Jepang….. semua serba terencana. Terorganisir dengan baik. Kami pun mencocokkan jadwal. Petugasnya sibuk nelponin sekolah, untuk minta jadwal rapat. Sugoi desune… (mantab…).
kembali ke atas

Rapat Private dengan Sekolah

Saat hari yang ditentukan untuk rapat, kami sekeluarga datang, tepat waktu (jangan sampai ngaret,… ini Jepang….hehehe). Rupanya walaupun tepat waktu, anggota rapat yang lain sudah menunggu.. Warbyasah (luar biasa…). Jadi salah tingkah deh.

Pada rapat tersebut, ternyata ada banyak hal yang didiskusikan. Oh….. baru tahu ternyata ini gunanya rapat koordinasi dengan sekolah, supaya kita dapat mempersiapkan segala sesuatunya demi kelancaran anak-anak masuk sekolah.

Hal yang didiskusikan, antara lain tentang tim berangkat sekolah (kelompok anak-anak yang berbaris sama-sama saat berangkat pagi), tim jaringan komunikasi ketetanggaan (untuk menyampaikan pesan-pesan penting dari sekolah melalui telepon), keanggotaan PTA (Parent-Teacher Association), perlengkapan yang harus disediakan oleh orang tua untuk kebutuhan belajar di sekolah (dikasih daftarnya,.. panjang banget dan harus dibeli semua), teknis makan siang (karena kami tidak bisa makan makanan yang disediakan sekolah, hal ini dimungkinkan, antara lain sebab keagamaan atau alergi), dan teknis untuk waktu dan tempat melaksanakan sholat.

Untuk anak-anak muslim, sekolah-sekolah di Jepang khususnya di kota-kota besar yang saya tahu, sudah memaklumi dan mengetahui kebutuhan khusus tersebut. Dan sekolah mempersilakan membawa bekal makanan sendiri, serta menyediakan tempat yang bisa dipakai sholat.
kembali ke atas

Sekolah Gratis? Ah, masa sih?

Tidak ada biaya SPP, tidak pula biaya untuk buku cetak. Semua gratis. Namun tentu saja ada hal-hal atau beberapa kebutuhan yang perlu dibayar oleh orang tua. Apa saja?

Untuk makan siang di sekolah, orang tua harus membayar sejumlah uang. Tetapi tentu saja kalau dihitung harganya, disubsidi oleh pemerintah kota. Bisa lebih 50% subsidinya, dengan menu yang sehat, susu, buah, dan kalori yang dihitung dengan cermat. Sekitar 4000 Yen sebulan, tergantung jumlah hari aktif makan siang.

Untuk keluarga kurang mampu, biaya makan siang ini dapat direimburse ke kantor walikota untuk diganti 100%, jadi benar-benar gratis. Sebagai mahasiswa yang punya keluarga dan bergantung dari beasiswa, saya dan teman-teman yang membawa keluarga dikategorikan kepada keluarga yang boleh reimburse biaya makan siang tersebut…. (dianggap warga kurang mampu, walaupun bukan warga negara Jepang, hehehe).

Biaya lainnya adalah penyediaan barang-barang yang saya sebutkan di atas tadi. Listnya panjang sekali, banyak banget yang harus dibeli. Saya diberi waktu 5 hari untuk melengkapinya, sebelum hari pertama anak-anak masuk sekolah (bisa lebih sebenarnya, tergantung saya, kapan maunya anak-anak mulai sekolah).

Jadi, sejak kedatangan ke Jepang, sampai hari pertama anak-anak masuk sekolah, ada 2 minggu kosong untuk anak-anak liburan, hehehe.
kembali ke atas

Barang-barang kelengkapan sekolah

Mau tahu barang-barang apa yang dibutuhkan? Panjang listnya, dan harus dibeli sendiri. Beberapa yang saya ingat, antara lain:

  • Baju seragam olah raga, bisa dibeli di mal terdekat, tidak ada merk sekolahnya, hanya kaos putih dan celana pendek berwarna biru dongker.
  • Alat tulis (pensil, penghapus, pensil merah, spidol untuk menulis nama, serutan pensil, penggaris, alas menulis, paper box ukuran Folio, gunting, lem kertas, dsb).
  • Kertas origami, kertas kaligrafi, alat kaligrafi, alat melukis, alat menggambar (crayon dan pensil warna berbahan plastik/plastic crayon).
  • Seruling (untuk kelas 6) dan pianika (kelas 2)
  • Pelindung kepala (untuk gempa)
  • Alas kaki (sepatu indoor) dan sepatu khusus olahraga dalam ruangan
  • Tas kain untuk membawa peralatan
  • Tas kain untuk menyimpan baju olah raga
  • Tas kain untuk menyimpan sepatu olah raga
  • Topi red/white (赤白帽子 = akashiroboshi)
  • dll (lupa)
Buku Tulis SD

bagian dalam buku matematika dan bahasa

buku-tulis-sd

Buku tulis Matematika (sansuu) dan Bahasa (kokugo)

sepatu-sd

Sepatu indoor (di kelas dan ruang aula/olahraga indoor)

pelindung-kepala

Pelindung Kepala (bila gempa)

tas sd

Tas Sekolah SD

 

Untuk perlengkapan tersebut, bagi keluarga kurang mampu juga akan mendapatkan penggantian dari kantor walikota, ada limit maksimumnya, saya lupa. Tapi karena anak saya masuknya di pertengahan, masa pencairan tunjangan peralatan sekolah sudah lewat, tidak mendapat lagi. Tapi masih bisa mendapatkan tunjangan yang lain, yang jadwal pencairannya masih lama.

Baju seragam sekolah untuk SD tidak ada, jadi masih pakaian bebas. Yang mahal itu adalah tas sekolah. Tas anak SD bentuknya seragam, seperti tas yang dipakai Nobita, pada animasi Doraemon. Pada tahu kan? Nah, tas SD ini, warna dan coraknya boleh berbeda. Namun harganya sangat mahal untuk ukuran orang Indonesia. Di atas 1 juta rupiah. Rata-rata penawaran di mal dan  toko alat sekolah adalah 35.000 Yen (sekitar 4 juta) sampai 70.000 Yen. Biasanya yang berharga di atas 50.000 Yen, ada garansi selama anak sekolah SD. Apabila rusak akan diganti baru. Mahal ya? Ini harus diusahakan oleh orang tua.

Alternatifnya, daripada membeli baru, dapat mencari tas sekolah bekas, di mal atau toko yang menjual barang bekas, dengan kondisi yang masih bagus, dan harga yang jauh lebih murah, sekitar 3000 – 6000 Yen. Atau beli di Amazon, ada banyak pilihannya dengan harga yang beraneka macam. Untuk tas, tidak ada penggantian khusus dari kantor walikota. Tetapi sudah include dengan bantuan atau tunjangan awal tahun ajaran, yang besarnya bervariasi untuk setiap tingkatan kelas.
kembali ke atas

Tunjangan Wisata dan Kacamata

Selain itu, untuk anak kelas 5 dan 6, ada acara ensoku, jalan-jalan ke luar kota yang menginap. Anak kelas 5 berupa camping, anak kelas 6 pelesiran ke tempat wisata dan menginap di hotel. Untuk ensoku menginap 1 malam, biayanya sekitar 21000 Yen (2.4 juta rupiah). Nah, saya juga masih berhak mendapatkan tunjangan untuk ensoku tersebut, alias biayanya diganti oleh kantor walikota.

Tunjangan lainnya adalah kacamata, kalau anak-anak menggunakan. Biaya kacamata harus diajukan dalam formulir tersendiri ke kantor walikota, dengan menyertakan receipt pembelian.
kembali ke atas

Buku Pelajaran

Buku pelajaran (buku teks) semuanya gratis, dengan kualitas kertas yang super bagus (kertas glossy lho). Dan full gratis untuk semua kalangan, mampu dan kurang mampu. Di cover bukunya langsung ditulis harga 0000 Yen, seperti HET di kemasan obat di Indonesia.

Untuk buku tulis bagaimana? Buku tulis disediakan sekolah. Karena saat awal masuk anak-anak sudah lewat masa pemberian buku tulis, saya terpaksa beli sendiri dulu. Bentuknya pun beda-beda, ada yang untuk belajar hiragana, untuk berhitung (math), menggambar aktivitas (kalau guru sedang rapat), untuk belajar huruf kanji, dan lainnya. Nanti memasuki tengah tahun, ada lagi pemberian buku-buku tulis tersebut.

Untuk peralatan yang habis pakai ini (buku tulis), biayanya tetap ditagihkan kepada orang tua. Sekali lagi, untuk yang kurang mampu mendapatkan penggantian dari kantor walikota. Jadi, hampir benar-benar gratis kan, bagi masyarakat yang kurang mampu?
kembali ke atas

Pungutan Biaya dan Penggantian dari Kantor Walikota

Sekolah tidak pernah melakukan pungutan biaya-biaya di luar yang resmi, karena semua pungutan dilaporkan ke kantor walikota. Dan berdasarkan laporan tersebut,  tunjangan-tunjangan pengganti tadi dibayarkan kepada orang tua yang berhak. Jadi tidak susah-susah bikin laporan reimbursement, bikin-bikin kuitansi, dan sebagainya.

Jadwal pencairannya juga sudah fix ditentukan. Tepat tanggal pencairan tersebut, maka dana akan otomatis masuk ke rekening bank milik orang tua siswa. Nyaman sekali ya… ?

Ini nih yang perlu ditiru oleh pemerintah Indonesia, agar dana BOS benar-benar tepat sasaran.
kembali ke atas

Sudah cukup panjang, nanti InsyaAllah disambung lagi dengan hari pertama sekolah. Ceritanya tidak kalah seru.

Bersambung …. Hari Pertama Sekolah…

 

Perihal Om Surya
Share pengalaman dan pelajaran SD-SMA untuk generasi belajar Indonesia, semoga bisa menjadi inspirasi menuju juara.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: